Bus Listrik Merah Putih Resmi Diluncurkan untuk Kendaraan Operasional KTT G20 Bali

Kemendikbudristek dan PT. Industri Kereta Api (INKA) bekerjasama dalam pengembangan Bus Listrik Merah Putih (BliMP). Bus Listrik Merah Putih ini akan digunakan untuk kendaraan operasional pada KTT G20 di Bali. Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Makarim mengatakan pihaknya mendukung kerja sama riset antarperguruan tinggi.

"BliMP didesain oleh anak bangsa (Indonesia) dan menggunakan komponen utama hasil penelitian dan pengembangan yang telah dikuasai oleh Indonesia," kata Nadiem di Nusa Dua, Bali, Minggu (14/11/2022). Bus listrik ini merupakan hasil inovasi Universitas Gajah Mada (UGM), Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), Universitas Airlangga (UNAIR), dan Institut Seni Indonesia (ISI) Denpasar. “Sejak pertama kali Bapak Presiden Joko Widodo menerima presidensi G20, saya yakin bahwa ini adalah salah satu momentum terbaik bagi Indonesia untuk menunjukkan keunggulan bangsa kita dalam berbagai bidang. Termasuk salah satunya adalah bidang pendidikan," ucap Nadiem.

Perancangan BliMP ini melibatkan Braja Elektrik Motor sebagai startup bidang electric drivetrain, Ultima Desain Otomotif ITS di bidang battery pack, dan NSAD UI untuk bidang Vehicle Control Unit. Penyediaan kendaraan listrik pada G20, disampaikan Menhub merupakan bukti bahwa Indonesia berkomitmen untuk mewujudkan transisi energi berkelanjutan yang merupakan salah satu isu prioritas KTT G20 dan hingga saat ini telah berjalan secara maksimal. Selain itu, melalui Bus Listrik Merah Putih ini akan menumbuhkan industri, lapangan kerja, serta menumbuhkan kemandirian bangsa.

Kolaborasi yang sukses antarkementerian, industri, dan perguruan tinggi menjadi perhatian khusus Mendikbudristek. "Dengan terus menguatkan kolaborasi, saya yakin kebermanfaatan Bus Listrik Merah Putih dapat dirasakan oleh masyarakat luas. Hadirnya Bus Listrik Merah Putih juga merupakan bukti nyata bahwa Kedaireka telah mengakselerasi perkembangan usaha rintisan di bidang hard engineering technology," pungkas Nadiem. Sebanyak 30 unit Bus Listrik Merah Putih akan digunakan selama pelaksanaan KTT G20 di Bali, dan estimasi tingkat komponen dalam negeri (TKDN) sementara dari bus listrik ini adalah 75 persen.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Previous post 4 Fakta Kondisi Kejiwaan Wanita Pemeran Kebaya Merah: Punya Kepribadian Ganda, Jalani Tes Psikologi
Next post Harga Cabai Merah Kembali Melonjak, Harga Komoditas Lain Stabil dan Ada yang Turun