Pemerintah Korsel Tangani Ribuan Laporan Orang Hilang Terkait Tragedi Pesta Halloween di Itaewon

Pihak berwenang Korea Selatan (Korsel) telah menerima setidaknya 3.580 laporan orang hilang pada Sabtu (29/10/2022) malam, pukul 23.00 waktu setempat. Laporan ini menyusul tragedi mematikan yang terjadi pada perayaan pesta Halloween di Itaewon, Seoul yang menewaskan sedikitnya 151 orang. Dikutip dari laman CNN, Minggu (30/10/2022), Pemerintah Metropolitan Kota Seoul mengatakan telah menyiapkan ruang situasi darurat terkait insiden tersebut di pusat komunitas terdekat.

Selain itu juga akan menerima laporan melalui kunjungan dan panggilan telepon. Peringatan publik pun akan diberlakukan akibat tragedi ini. Pesta Halloween di Itaewon, Korea Selatan berubah menjadi tragedi mematikan.

Sebanyak 151 orang meninggal dunia akibat berdesak berdesakan dalam acara Halloween di satu ruas gang sempit di Itaewon. Sebagian besar korban tewas adalah remaja atau berusia 20 an dan 19 korban meninggal adalah warga negara asing (WNA). Sementara itu, 82 orang dilaporkan mengalami luka luka.

Dalam sebuah laporan dijelaskan, insiden dalam pesta Halloween ini terjadi dimulai di gang sempit ketika orang orang di kerumunan terjatuh. Itaewon telah lama menjadi tempat yang populer di Korea Selatan untuk merayakan Halloween. Bahkan beberapa warga negara asing terbang ke Seoul untuk bergabung dalam perayaan Halloween di Itaewon.

Sayangnya, selama dua tahun terakhir, perayaan Halloween dihentikan akibat pembatasan pandemi. Sabtu (29/10/2022) malam kemarin adalah pesta Halloween pertama sejak Korea Selatan mencabut pembatasan. Artinya, banyak orang yang datang ke Seoul, baik warga negara asing maupun turis.

Seorang saksi mata mengatakan kepada CNN, sangat sedikit – jika ada – pengendalian massa sebelum perayaan Halloween itu berubah menjadi insiden mematikan. Sejumlah video dan foto yang diposting ke media sosial menunjukkan orang orang berdesakan, berdiri berdesak desakan di sebuah jalan sempit. Seorang saksi mata lainnya mengatakan butuh beberapa waktu bagi orang untuk menyadari ada sesuatu yang salah.

Teriakan panik dari orang orang bersaing dengan musik yang menggelegar dari klub dan bar di sekitarnya. Setelah panggilan darurat pertama datang sekitar pukul 22.24 waktu setempat, pihak berwenang bergegas ke tempat kejadian. Namun banyaknya orang membuat petugas sulit untuk menjangkau mereka yang membutuhkan bantuan.

Video yang diunggah ke media sosial menunjukkan orang orang melakukan cardiopulmonary resuscitation (CPR) pada pengunjung lainnya yang tergeletak saat menunggu bantuan medis. Seorang saksi menggambarkan kondisi di mana seorang petugas polisi berteriak selama insiden. Sayangnya, beberapa orang yang bersuka ria mengira dia sebagai pengunjung pesta lainnya.

Penyebab insiden masih dalam penyelidikan, meskipun para pejabat mengatakan tidak ada kebocoran gas atau kebakaran di lokasi. Pihak berwenang mengatakan, sebagian besar korban berusia remaja atau berusia 20 an. Di antara 151 orang tewas adalah 19 warga negara asing yang berasal Iran, Norwegia, China, Thailand dan Uzbekistan.

Menteri Dalam Negeri dan Keselamatan Korea Selatan, Lee Sang min mengatakan, lebih dari 90 persen korban telah diidentifikasi. "Sekitar 10 orang tidak dapat diidentifikasi, karena ada yang berusia di bawah 17 tahun dan lainnya adalah warga negara asing," katanya, Minggu (30/10/2022). Mulai pukul 14.00 waktu setempat, otoritas Seoul telah menerima 3.580 laporan orang hilang.

Jumlah itu dapat mencakup beberapa laporan untuk orang yang sama atau laporan yang diajukan Sabtu malam untuk orang orang yang telah ditemukan. Saat bencana terjadi Sabtu malam, lebih dari 1.700 pasukan tanggap darurat dikirim ke lokasi. Termasuk lebih dari 500 petugas pemadam kebakaran, 1.100 petugas polisi, dan sekitar 70 pegawai pemerintah.

Presiden Korea Selatan, Yoon Suk Yeol mengadakan pertemuan darurat dan mendesak para pejabat untuk mengidentifikasi korban tewas sesegera mungkin. Di sisi lain, banyak korban dipindahkan ke fasilitas terdekat. Sementara korban meninggal dibawa ke beberapa kamar mayat di rumah sakit. Presiden Yoon berjanji untuk menerapkan langkah langkah baru untuk mencegah insiden serupa terjadi lagi.

"Pemerintah akan melakukan inspeksi darurat tidak hanya untuk acara Halloween, tetapi juga festival lokal dan mengelolanya secara menyeluruh sehingga dilakukan dengan tertib dan aman," kata Yoon. Pemerintah juga akan memberikan perawatan psikologis dan santunan untuk keluarga yang meninggal dan terluka. Pihak berwenang telah menyatakan masa berkabung nasional hingga 5 November.

Mereka juga menetapkan distrik Yongsan gu, tempat Itaewon berada, sebagai daerah bencana khusus. Suah Cho (23) sempat terjebak dalam kerumunan dan berhasil melarikan diri ke sebuah bangunan di sepanjang gang. Ketika ditanya apakah melihat petugas yang mencoba membatasi jumlah orang yang memasuki gang, dia menjawab: "Sebelum kejadian, tidak sama sekali."

Saksi mata lain menggambarkan situasi menjadi semakin buruk saat mendengar orang orang meminta bantuan untuk orang lain. Sebab tidak ada cukup penyelamat yang dapat menangani semua itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Previous post Lirik Lagu Malaikat Itu Nyata – Ari Lasso: Engkaulah Malaikat di Hidupku
Next post Prediksi Skor Verona vs AS Roma, Tammy Abraham Seret Gol, Giallorossi Terancam Gagal Tembus 4 Besar